Minggu, 29 Maret 2015

Sebait Alpa

Aku
secarik kertas
rindu dendam
menoreh warna
menyibak cakrawala
melukis cinta
dalam bait alpa.


Betapa kejamnya hati manusia
jiwa ini menjadi saksinya
haruskah hati lemah jadi korban
di antara semua orang yang mengaku pahlawan?


Aku
hanyalah sebait alpa
yang bernyanyi tentang kematian
kematian pangkat
kematian derajat
kematian harta
kematian air mata……
Mencampak kematian hakiki
kematian nurani…..


Betapa berdayanya manusia ini
namun sombong di antara sesama
tapi betapa lemahnya manusia ini
selalu dilanda resah dan gelisah.


Duhai jiwaku yang bergelora
duhai amarahku yang membabi buta
duhai kecewaku yang berkepanjangan,
inilah nurani
kalau hendak engkau terjemahkan..!!


Aku
selalu kecewa dan menyesali diri
lukisan cinta hanya nyata di hamparan kertas
torehan warnanya hanya tipu daya belaka
kesetiaan hanyalah sebait alpa…


Pemalang 29 Juli 2000

--


© Copyright - All Rights Reserved

Tidak ada komentar: